Belanja ritel Inggris anjlok lebih dari 25% dalam dua minggu pertama lockdown

Belanja ritel Inggris anjlok lebih dari 25% dalam dua minggu pertama lockdown

LONDON. Belanja ritel Inggris merosot lebih dari 25% dalam dua minggu pertama setelah lockdown diberlakukan untuk memperlambat penyebaran virus corona. Konsorsium Ritel Inggris atau British Retail Consortium (BRC) mengatakan, ini menjadi tanda yang paling jelas terhadap dampak penyebaran virus corona ke ekonomi Inggris.

Kamis (16/4), BRC bilang, para anggotanya melaporkan penurunan penjualan sebesar 27% dalam dua minggu hingga 4 April lalu. Penurunan penjualan terjadi karena dimulainya lockdown oleh pemerintah pemerintah Inggris yang diumumkan pada 23 Maret. Hal ini telah menghalangi masyarakat berbelanja ke sebagian besar toko selain supermarket.

“Penutupan toko-toko non-esensial menyebabkan jalan-jalan tinggi sepi dan penurunan penjualan dua digit yang tinggi yang bahkan kenaikan belanja online tidak dapat mengimbangi,” kata kepala eksekutif BRC Helen Dickinson.

Sebelumnya, Kantor Anggaran Inggris mengatakan pada hari Selasa (14/4), bahwa ekonomi dapat berada di jalur untuk penurunan 35% yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam periode April-Juni karena lockdown. Bahkan jika lockdown berkurang dan pertumbuhan kembali pulih, hasil tahunan masih bisa turun 13% pada tahun 2020, penurunan tahunan terbesar dalam lebih dari 300 tahun.

BRC mengatakan, total belanja ritel dalam lima minggu hingga 4 April, periode Maret tahun ini untuk penjualan ritel Inggris, turun sebesar 4,3% dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Data tersebut terjadi meskipun ada lonjakan pembelian di supermarket di awal bulan, ketika pembeli Inggris menumpuk, dan dalam beberapa kasus terlibat dalam panic buying, setelah kekhawatiran lockdown diberlakukan.

Menurut BRC, ini adalah penurunan bulanan terbesar sejak penghitungan belanja ritel mulai dihitung pada 1995.

Jaringan toko serba ada Debenhams dan merek fesyen Oasis dan Warehouse adalah salah satu bisnis terkenal di Inggris yang mengalami kesulitan keuangan dalam beberapa minggu terakhir.

Perusahaan kartu kredit dan debit Barclaycard melaporkan, gambaran serupa dalam data pengeluaran bulanan untuk Maret, yang menunjukkan penurunan 6,0%, terbesar sejak survei dimulai pada 2015.

Sementara belanja supermarket naik 21% dalam sebulan, belanja perjalanan, termasuk transportasi umum, merosot 40% dan kepercayaan konsumen turun ke survei terendah. Hanya 25% orang yang disurvei merasa yakin tentang ekonomi, turun dari 42% di bulan Februari.

“Pembatasan pergerakan yang lebih ketat berarti konsumen sebagian besar tinggal di dalam ruangan, dan karena itu tidak dapat mengunjungi jalan-tinggi, bersosialisasi secara langsung, atau bepergian,” kata direktur Barclaycard Esme Harwood. (sumber berita & gambar : kontan.co.id)