Adopsi Cloud Intelligence Menciptakan Inovasi untuk Peluang Pertumbuhan Ritel Baru

Teknologi125 Dilihat

Cakra Berita – Bagi banyak perusahaan yang beroperasi di ritel dan memiliki banyak toko, pandemi global adalah katalis yang mempercepat rencana mereka untuk online. Untuk bertahan selama pandemi dan setelah pandemi berakhir, banyak dari mereka yang menyadari bahwa mereka perlu menyesuaikan strategi bisnis mereka secara signifikan, sambil meningkatkan seluruh infrastruktur TI mereka. Langkah-langkah ini perlu diambil jika mereka ingin merespons secara efektif terhadap perubahan perilaku konsumen, dan untuk menangkap peluang ritel yang muncul di ekonomi digital pascapandemi.

Saya percaya bahwa sektor ritel akan segera merangkul model bisnis digital baru, dan mengeksplorasi teknologi yang muncul termasuk solusi layanan berbasis cloud. Dari perspektif operasional, ada banyak manfaat yang bisa diperoleh; Dimana, solusi berbasis cloud dapat mengurangi overhead retailer untuk mengelola infrastruktur IT yang kompleks. Di mana layanan cloud juga menyediakan sumber daya yang berguna untuk merangsang inovasi, yang diperlukan karena konsumen saat ini ingin memiliki pengalaman berbelanja yang unik dan terbaik.

Oleh karena itu, agar tetap kompetitif di pasar, retailer offline harus berupaya untuk mengadopsi layanan berbasis cloud untuk mendukung pelaksanaan proses transformasi digital di perusahaan yang bergerak di sektor retail. Perusahaan retail dapat memanfaatkan teknologi smart supply chain untuk membangun teknologi cloud-first dan tidak hanya itu, perusahaan retail juga dapat menggunakan cloud sebagai infrastruktur yang aman, dengan tujuan untuk memperluas layanan operasional omni-channel mereka. , tingkatkan pengalaman keterlibatan pelanggan dan manfaatkan rantai pasokan pintar untuk mengoptimalkan model bisnis digital merek mereka. Singkatnya, semua langkah diperlukan untuk merampingkan bisnis mereka dan memberi pengecer kesempatan untuk menghadirkan penawaran inovatif kepada pelanggan mereka.

Layanan Infrastruktur Cloud-first dan Penjualan Omni-channel

Selama pandemi, perusahaan ritel mendapat manfaat dari bagaimana teknologi berbasis cloud, yang didorong oleh analitik, dapat mendukung peningkatan besar dalam jumlah pembeli online. Melengkapi mereka dengan kemampuan untuk memberikan penawaran online secara andal dan konsisten selama pandemi, dengan penggunaan teknologi cloud-first dan infrastruktur yang aman. Hal ini memungkinkan perusahaan ritel untuk mengadopsi teknologi cloud-native yang dengan mudah meningkatkan atau menurunkan persyaratan infrastruktur berdasarkan kebutuhan bisnis mereka secara real-time. Fitur jaringan seperti jaringan akselerasi global, manajemen kontainer cloud-native, layanan Pencadangan dan pemulihan, memberikan ketenangan pikiran bagi perusahaan ritel melalui platform yang kuat, terlepas dari tuntutan ekstrem yang harus mereka penuhi.

Jaminan kenyamanan dan keamanan bagi perusahaan retail dalam layanan cloud juga menjadi salah satu solusi keamanan penting yang ditawarkan oleh cloud yang memberikan kepatuhan dan perlindungan komprehensif terhadap berbagai ancaman keamanan yang selalu hadir dan semakin canggih. Misalnya, perusahaan ritel dapat membangun mesin risiko anti-penipuan berdasarkan Apache Flink – kerangka kerja pemrosesan sumber terbuka – untuk pertahanan terhadap taktik penipuan yang berkembang.

Dalam model bisnis bata-dan-mortir, ada kebutuhan operasional lain yang harus dihadapi pengecer setiap hari. Dari pemrosesan pesanan, hingga masalah pembayaran, variasi produk, informasi inventaris, proses rantai pasokan, dan sebagainya. Mereka dapat didigitalkan dan ditinjau secara visual untuk membantu manajemen membuat keputusan bisnis yang tepat. Yang terpenting, ketika semuanya dioptimalkan, tentu akan lebih mudah bagi saluran digital untuk menjangkau pelanggan akhir secara langsung sekaligus memfasilitasi pengalaman belanja online dan offline yang mulus bagi pembeli.

Perjalanan cloud ke pengalaman pelanggan yang dioptimalkan

Teknologi inovatif memainkan peran yang sangat penting dalam menciptakan pengalaman saat menggunakan aplikasi online untuk melakukan pemesanan di toko. Livestreaming merupakan cara jitu untuk lebih meningkatkan interaksi antara pelanggan dengan toko online yang diakses untuk meningkatkan penjualan. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan ApsaraVideo Live, dimana solusi streaming ini langsung dari upstream ke downstream yang merupakan layanan yang berasal dari Alibaba Cloud, layanan ini mampu mendukung interaksi retailer dengan pembeli. Platform belanja langsung yang menjangkau seluruh media sosial, aplikasi, dan situs web ini menampilkan kemampuan streaming langsung berdefinisi tinggi, latensi rendah, layanan yang dipersonalisasi seperti terjemahan audio dan subtitle real-time, interaksi manusia, dan promosi produk dalam gambar.

Dengan menggunakan layanan komputasi awan, AI, dan teknologi AR/VR untuk menciptakan ruang virtual 3D dan duta digital, perusahaan ritel dapat menarik lebih banyak konsumen ke dalam pengalaman berbelanja. Menggunakan solusi XR berbasis cloud untuk membangun kehadiran “metaverse” juga penting bagi perusahaan ritel yang ingin terlibat dengan pelanggan Gen-Z. Generasi ini memiliki ekspektasi yang berbeda dalam belanja online mereka lebih mementingkan pengalaman dalam berbelanja, oleh karena itu bagi perusahaan retail, perusahaan retail dapat dipersiapkan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang berasal dari generasi Gen-Z, dimana hal ini tentunya dapat tercapai. dengan mengadopsi teknologi terkini.

Sebuah pencarian di luar kata-kata

Sementara itu, frase ‘back to shop’, untuk beberapa produk – seperti Image Search dan Chatbots – telah menambah pengalaman baru di mana pelanggan dapat berinteraksi melalui situs dan dengan menelusuri produk. Teknologi telah memberikan wawasan/pandangan yang diperlukan dan kebutuhan informasi yang secepat mungkin (real-time) untuk mengoptimalkan pengalaman berbelanja bagi pelanggan, dapat mendorong pelanggan untuk berbelanja kembali.

Misalnya, penelusuran gambar dapat menggunakan Pembelajaran Mesin untuk menganalisis gambar, yang memungkinkan pembeli mengunggah foto atau mengambil tangkapan layar produk di layar yang mereka minati, daripada meminta mereka mencoba menemukannya sendiri dengan mengetikkan kata kunci yang tidak jelas ke dalam kotak telusur . Perusahaan retail dapat mengimplementasikan fitur pencarian gambar sebagai fungsi tambahan untuk meningkatkan efektivitas pencarian, dan menciptakan hasil pencarian yang lebih baik untuk pelanggan guna meningkatkan kepuasan pelanggan.

Perusahaan ritel juga dapat memanfaatkan layanan OpenSearch Alibaba Cloud, layanan ini merupakan layanan satu atap bagi perusahaan ritel untuk mengembangkan layanan pencarian cerdas; Layanan ini dibangun di atas mesin pencari terdistribusi berskala besar yang dikembangkan oleh Alibaba, dengan tujuan membantu perusahaan ritel untuk mengembangkan layanan pencarian cerdas yang berkualitas tinggi, bebas perawatan, dan berkinerja tinggi dengan efisiensi dan akurasi pencarian yang tinggi.

Layanan inovatif lainnya adalah chatbots. Dengan memanfaatkan chatbot berbasis cloud yang diberdayakan AI, perusahaan retail dapat memberikan layanan yang menarik dan memberikan kesan yang baik kepada pelanggan saat menjawab pertanyaan, di mana pertanyaan pelanggan dapat terkait dengan informasi produk, status pengiriman, jadwal pengiriman, dan rekomendasi. produk. Manfaat lain bagi perusahaan ritel adalah memanfaatkan teknologi ini dapat membantu pengecer menghemat biaya yang terkait dengan layanan pelanggan dan mendapatkan pemahaman yang lebih rinci tentang tren permintaan pelanggan secara keseluruhan.

Simpan semua stok, sepanjang tahun dan seterusnya

Dalam skenario di mana inventaris sangat penting, teknologi dapat digunakan untuk mengarahkan pelanggan ke perusahaan ritel yang memiliki inventaris yang mereka cari. Hal ini terjadi ketika perusahaan retail mengembangkan solusi smart supply chain dan inventory management (Smart Supply Chain and Inventory Management Solutions), hal ini sangat dibutuhkan oleh perusahaan retail untuk melacak aset dan inventory, dengan solusi seperti ini dapat memberikan visibilitas perusahaan retail ke dalam rantai pasokan saat ini. Jika ditelaah lebih jauh dari perspektif perusahaan ritel, solusi ini juga dapat menghemat waktu yang dihabiskan dalam mengkatalogkan barang dan melakukan aktivitas inventaris. Dengan otomatisasi dalam solusi yang digunakan, perusahaan ritel dapat mencocokkan inventaris dan status pesanan secara real time, dan – di akhir proses belanja – perusahaan ritel menawarkan opsi pengiriman yang disesuaikan kepada pelanggan. Selanjutnya, pengecer dapat memperkirakan permintaan penjualan sehingga mereka dapat merencanakan pilihan produk dengan lebih baik dan mengoptimalkan manajemen persediaan.

Pandemi tidak hanya menghadirkan tantangan yang cukup besar di setiap sektor, tetapi juga membuka peluang bagi perusahaan ritel untuk menggunakan teknologi cerdas berbasis cloud dimana layanan ini dapat membantu perusahaan ritel untuk lebih cepat melakukan dan membuka penawaran baik secara online maupun offline untuk memenuhi kebutuhan konsumen. konsumen pascapandemi, serta mengembangkan model-model inovatif untuk menangkap pertumbuhan bisnis baru di era ekonomi digital.

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *