Drone Sulit Dicuri? Pertama periksa Teknologi Militer Canggih China

Teknologi40 Dilihat

Cakra Berita – Cina mengungkapkan teknologi senjata terbarunya yang mampu menangkal kendaraan udara tak berawak (UAV) alias dronebahkan yang kecil dan sulit dideteksi.

Negeri Tirai Bambu sedang beradaptasi dengan peperangan tanpa awak melalui teknologi militer terbaru, salah satunya sistem anti drone yang dipamerkan minggu ini.

Pengembang China Aerospace Science & Industry Corporation (Casic), yang merupakan pembuat rudal utama negara itu, mengatakan sistem kendaraan udara tak berawak terinspirasi oleh konflik global baru-baru ini, termasuk perang di Ukraina, di mana berbagai jenis drone kini telah banyak digunakan.

China adalah pemasok utama drone internasional untuk penggunaan militer dan sipil, dengan beberapa produk non-militernya juga terlihat digunakan di medan perang. Militer China telah mengerahkan berbagai drone, dan pada saat yang sama ingin mengembangkan tindakan pencegahan.

Sistem anti-drone terbaru China memiliki seperangkat keterampilan lengkap mulai dari deteksi, pengintaian, interferensi, kontrol, intersepsi, dan penilaian semua jenis UAV.

Dalam sistem anti-drone, Casic mengatakan teknologi barunya memberikan “solusi komprehensif” terhadap perangkat semacam itu.

“[Biasanya drone] terlalu sulit untuk dideteksi, terlalu kecil untuk dicegat dan terlalu mahal untuk menggunakan senjata pertahanan udara,” tulis Casic dalam sebuah pernyataan.

“Sistem anti-UAV … dapat secara efektif mencapai penggunaan yang efisien dan terkoordinasi dari penggunaan gabungan berbagai jenis peralatan deteksi dan senjata intersepsi … dan membangun kemampuan pertahanan yang komprehensif terhadap semua jenis target drone baik dekat maupun jauh, tinggi dan rendah, dengan hard dan soft kill,” tambah mereka.

Pembunuhan keras mengacu pada serangan fisik pada drone musuh, sedangkan pembunuhan lunak dicapai dengan mengganggu teknologi elektronik mereka atau menggunakan sensor dazzler.

Sistem peringatan dini anti-drone Casic menampilkan radar ketinggian rendah DK-1 dan radar elektro-optik yang dirancang untuk menemukan dan melacak drone yang terbang rendah.

Kemudian Casic juga memiliki sistem komando taktis ZK-K20 yang dapat mengendalikan senjata pertahanan udara jarak menengah dan jauh untuk mencegat drone tempur besar dan melakukan penanggulangan jarak dekat terhadap drone menengah, kecil atau mini, termasuk yang bepergian secara berkelompok.

Sistem anti-drone yang paling menonjol adalah sistem FK-3000 baru yang merupakan upgrade dari platform FK-2000.

FK-3000 memiliki basis truk off-road yang ditingkatkan, peningkatan dari versi sebelumnya yang dapat menembakkan senjata anti-pesawat dan rudal saat bepergian dengan kecepatan 40 kilometer per jam di jalan.

Radar terintegrasi elektronik canggih (AESA) telah ditingkatkan menjadi empat dengan persenjataan yang diperluas.

Truk FK-3000 juga memiliki daya tembak 12 peluncur rudal empat tabung, senjata anti-pesawat dan perangkat pengacau elektronik. Meluncurkan Waktu Globaltruk ini juga dilengkapi dengan sistem pertahanan senjata tak berawak ZR-1500.

Sistem senjata ini memiliki jarak pencegat miring hingga 5 km dan mampu mencegat berbagai target termasuk pesawat sayap tetap, helikopter dan drone serta personel musuh dengan kendaraan bersenjata mereka, dalam jarak tertentu.

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *