Wow Perusahaan rintisan Jepang yang brilian yang menciptakan teknologi eksklusif untuk memajukan pertanian

Teknologi49 Dilihat

Cakra BeritaJepang memperkenalkan robotika untuk menggunakan kecerdasan buatan sebagai teknologi pertanian.

TOKYO – Dari robotika hingga kecerdasan buatan dan pemasaran berbasis blockchain, inovasi teknologi semakin digalakkan di Jepang. Dijuluki Negeri Matahari Terbit, negara ini ingin menggunakan teknologi untuk meningkatkan metode pertanian dan menciptakan industri yang lebih berkelanjutan.

Di antara mereka yang merangkul tren digital adalah Metagri-Labo, sebuah komunitas yang diluncurkan pada Maret 2022. Metagri-Labo bertujuan menggabungkan pertanian dengan teknologi blockchain untuk meningkatkan pendapatan pertanian sambil merevitalisasi kawasan.

tersebut Jepang hari ini Pada Selasa (17/1/2023), grup tersebut berupaya menciptakan keuangan terdesentralisasi (istilah umum untuk interaksi keuangan rekan ke rekan Penggunaan kontrak pintar) akan menjadi kenyataan dalam industri pertanian pada tahun 2024, dengan peluncuran proyek token non-sepadan pertama dalam kemitraan dengan petani pada bulan April 2022.

Sebuah proyek kolaborasi dengan Perkebunan Semangka Shimada di Prefektur Kumamoto, Jepang barat daya, telah merilis “Koleksi MetagriLabo Suica” 20 NFT edisi terbatas, dengan semangka asli dan fasilitas lainnya yang dikirimkan kepada mereka yang membelinya. Komunitas yang berkembang sejak itu mengeluarkan NFT pertanian serupa kepada petani tomat, anggur, dan beras, dengan sejumlah NFT bertema jeruk dijual untuk mendukung revitalisasi Nakajima, sebuah pulau di lepas pantai Prefektur Ehime.

Pindah dari dunia maya ke luar angkasa, Japan Aerospace Exploration Agency didirikan pada 2019, dan Tenchijin Inc. Kecerdasan buatan (AI) dan data yang dikumpulkan dari satelit untuk menilai area produksi padi yang optimal. Dikenal sebagai Kompas, sistem ini menganalisis data besar untuk menentukan kondisi optimal dan metode pertanian untuk menanam beras berkualitas tinggi di lingkungan global yang berubah karena perubahan iklim.

CEO Tenchijin Yasuhito Sakuraba mengatakan teknologi tersebut menggunakan metode pembelajaran mesin, dengan mempertimbangkan segala sesuatu mulai dari faktor lingkungan, sosial dan ekonomi hingga karakteristik penggunaan lahan yang dimaksudkan.

Kembali ke Bumi, Emi Lab yang berbasis di Prefektur Nagano sedang mengembangkan robot penyemprot pestisida bergerak yang dibuat khusus, dengan biaya masing-masing sekitar 2 juta yen (sekitar 235 juta rupee). Kendaraan roda empat, yang dirancang untuk mengangkat beban berat para petani kuno, mencapai bagian bawah daun lebih efektif daripada Drone Udara, itu juga bisa dioperasikan dari jarak jauh.

Setelah jalur ditentukan, robot melacak lokasinya menggunakan GPS dan bergerak dengan kecepatan berjalan. Didukung oleh baterai yang dapat diisi ulang, robot ini dapat menampung hingga 100 liter larutan kimia. “Kami ingin membuat (robot) success story, sehingga para petani bersemangat untuk menggunakannya,” kata pendiri Emi Lab Katsuto Arai (43).

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *